Peuyeum Khas Bandung di Cihampelas

Selasa, 09/12/2008 08:24 WIB
Peuyeum Khas Bandung di Cihampelas
Ema Nur Arifah – detikBandung


BandungPeuyeum Bandung kamashyur
pangaosna teu luhur
ku sadaya kagaleuh
sepuh jeung murangkalih

Ya, peuyeum atau tape, siapa tak kenal penganan khas tanah Sunda ini. Harganya yang murah dengan rasa khas asam manis nan lembut berbahan dasar singkong ini sejak dulu memang identik sebagai oleh-oleh asli Bandung.

Sangat mudah jika ingin mencicipi rasa khas dari kemashuran peuyeum. Datang saja ke Jalan Cihampelas. Dari mulai Jalan Cihampelas atas sampai bawah, pedagang-pedagang peuyeum tampak ramai dengan jarak yang cukup dekat satu sama lain.

Keramaian ini dimulai sejak tahun 1989-1990. Endang (48) tahun adalah salah satu pedagang peuyeum yang menjadi pionir pedagang peuyeum di kawasan Cihampelas.

“Dulu yang jualan peuyeum cuma satu dan dua orang. Saya termasuk yang pertama jualan di sini,” tutur Endang. Awalnya Endang berjualan di depan IBC jeans yang juga outlet jeans pertama di Cihampelas. Lalu pindah lagi sampai akhirnya Endang mangkal di depan toko Batman.

Lama-lama para pedagang pun mulai menjamur. Sehingga hampir di setiap depan toko di Cihampelas akan ditemukan pedagang peuyeum. Terutama saat akhir pekan.

Menurut Endang, kebanyakan pedagang peuyeum berasal dari Cimeunyan termasuk dirinya. Para pedagang dari Cimeunyan ini tidak hanya sebagai pedagang tapi ada beberapa diantaranya sebagai pembuat peuyeum.

Endang pun dulu membuat peuyeum sendiri tapi kini hanya sesekali saja. Endang lebih banyak meminta orang lain untuk membuatkan peuyeum untuknya. Memang diakui Endang, Cimeunyan adalah salah satu daerah di Bandung yang penduduknya banyak berprofesi sebagai produsen atau penjual peuyeum.

Peuyeum-peuyeum tersebut dibuat dari singkong mentega yang warnanya kuning. Sebab banyak dari para penggemar singkong yang lebih menyukai singkong mentega daripada singkong putih.

Pertama-tama singkong direbus dulu sampai setengah matang. Lalu simpan dalam keranjang sampai singkong dingin. Setelah dingin campurkan dengan ragi lalu diamkan kurang lebih selama dua hari. Jadilah peuyeum atau tape singkong yang bisa dimakan langsung maupun untuk diolah kembali.

Para pedagang ini sejak pagi sudah menawarkan peuyeum di Cihampelas. Rata-rata mereka berjualan sampai pukul 19.00 WIB, terutama para pedagang yang berasal dari Cimeunyan. Walaupun ada beberapa diantaranya yang ada berjualan sampai pukul 21.00 WIB.

Harga satu kilo peuyeum cukup murah yaitu Rp 5 ribu. Bisa dipilih, mau peuyeum berkuran kecil, sedang atau besar. Selain menggunakan kantong plastik, peuyeum juga bisa dikemas dalam wadah keranjang agar lebih menarik. Pembeli bisa mencicipi dulu singkong yang akan dibeli.

Mangga cobian, bilih penasaran
Peuyeum ti Bandung heunteu sambarangan

(ema/afz)

Dengan semakin maraknya Pembangunan.. Pemukiman,.. yang sudah merambah ke perkampungan.. membuat lahan pertanian semakin sempit.

Sampai kapan ladang singkong dan peuyeum akan bertahan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: